Rabu, 13 November 2013

Pengusaha Berani Bayar Gaji Buruh 13 Juta !

Foto Ilustrasi usaha ritel asing












Para pengusaha ritel mengaku berani membayar gaji bagi pekerjanya Rp 13 juta per bulan, namun ada syaratnya yang harus dipenuhi pemerintah. “Buruh itu kalau mau minta gaji sama seperti di Singapura pun kami berani,
di sana itu pekerjanya dibayar US$ 1.300 per bulan atau Rp 13 juta per bulan, kami bisa bayarnya,” ujar Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Tutum Rahanta, Jumat (25/10/2013).
Tutum mengatakan tapi tentunya ada syarat yang harus dipenuhi terutama dari pemerintah. Yakni pelayanan, fasilitas infrastruktur dan lainnya harus bisa sama dengan Singapura.

“Tapi syaratnya pelayanan, fasilitas infrastruktur dan lainnya sama dengan Singapura, di sana perizinannya mudah tidak seperti di Indonesia banyak dan lama dan cost tinggi, infrastruktur jalan bagus, tidak seperti saat ini contoh Pantura, kalau nggak mau lebaran nggak diperbaiki, pelabuhannya seperti di Singapura juga bagus nggak kayak di Indonesia, tidak ada pungutan liar, listriknya walaupun mahal tapi kualitasnya bagus,” jelasnya.

Tutum mengungkapkan seperti kondisi jalan yang tidak baik, pelabuhan tidak standar akibatnya ongkos distribusi dari suatu produk itu mencapai 17% padahal di negara ASIA hanya 7%. “Belum lagi pungli (pungutan liar) saat distribusi barang banyak sekali membuat cost untuk transportasi mahal, di mana 15% dari ongkos distribusi adalah untuk bayar pungli,” ujarnya.

“Kalau kualitas semua sama saja seperti Singapura, biaya produksi barang kami jauh lebih murah, ada efisiensi, produknya bisa bersaing dengan produk impor, jika itu terjadi bayar upah Rp 13 juta pun perbulan tidak jadi soal bagi pengusaha,” tutupnya.

Para serikat buruh terus mendesak pengusaha agar upahnya naik dari Rp 2,2 juta menjadi Rp 3,7 juta per bulan. Hal ini hampir mustahil karena masih maraknya pungli dan korupsi di Indonesia.

“Mana bisa kita bayar gaji tinggi pekerja kita, kalau di mana-mana korupsi terjadi, di mana-mana pungli terjadi. High cost, pengusaha harus banyak habiskan dana buat bayar dan ngurusin seperti ini,” ucap Wakil Ketua Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Tutum Rahanta, Jumat (25/10/2013).

“Kita mau gaji tinggi buruh, kita bisa bayar bahkan sama seperti di Singapura US$ 1.300 per bulan atau setara Rp 13 juta per bulan, bisa kita bayar,” katanya. Tutum mencontohkan untuk mengurus perizinan usaha saja pengusaha harus keluarkan biaya miliaran rupiah hingga usahanya bisa berjalan.

“Saya kasih tahu, untuk ngurus perizinan itu bisa habis miliaran, nggak ada prakteknya ngurus perizinan hanya habis puluhan ribu, puluhan juta, itu recehan, kita habis miliaran,” tegasnya. Ia menambahkan bahkan walau perizinan sudah terpenuhi semua itu tidak cukup, pengusaha masih saja diganggu-ganggu.

“Gangguan itu ya ada aja, kita melanggar aturanlah, bayar pajak ini lah itu lah yang mana aturannya saja nggak jelas,” katanya. Belum lagi kondisi infrastruktur baik pelabuhan, jalan, bandara yang belum baik.
“Saya contohkan biaya angkut barang dari Sanghai China ke Jakarta per kontainer Rp 5 juta, kita kirim barang Jakarta ke Makasar Rp 10 juta per kontainer. Saya tanya bagaimana kita mau bersaing dengan barang-barang mereka yang dari ongkos kirim saja kita jauh lebih mahal, belum lagi biaya-biaya produksi yang di China jauh lebih murah karena listriknya murah, kita malah nggak disubsidi sama negara listriknya, tambah lagi kalahnya,” ujarnya.

“Jadi jangan tuntut pengusaha dengan minta gaji tinggi, karena ini nggak ada habisnya, upah naik kita naikan harga, buruhnya nggak cukup lagi minta naik lagi. Yang harus diperbaiki itu pelayanan pemerintah, infrastruktur jalan, jembatan, pelabuhan dan lainnya, kalau semuanya sudah baik buruh nuntut upah tinggi kami masih bisa turuti,” tandasnya.

laman sumber : http://akuindonesiana.wordpress.com/

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...